Jumaat, 20 Jun 2008

Srikandi Melayu Siti Seri Kemboja.

Petikan dari blog : http://sebenardiri.blogspot.com/2006/12/hikayat-nenda.html

Wednesday, December 20, 2006

HIKAYAT NENDA



NAMA nenda Siti Seri Kemboja, dari susur galur keturunan srikandi Melayu yang tidak ditinta namanya di dada-dada suhuf sejarah – Siti Cempaka Sari. Usianya hampir mencecah tujuh puluhan. Dia adalah nenda sebelah bonda hamba. Dibawa dan dipeliharanya hikayat ini dari generasi ke generasi.

Asalnya nenda tidak mahu menceritakan. Khalayak sukar mahu percaya katanya. Dia tidak gusar diketawa, cuma gulana jika hikayat keturunannya dinista. Namun apakala hamba meyakinkan, lembut jua hatinya. Katanya perlu juga dia menceritakan selagi usia masih bersisa, selagi punya masa sebelum ajal menjelma. Nenda berharap amat agar hamba dapat memelihara dan menyampaikan hikayatnya yang terjadi pada hari penaklukan Melaka. Dia pun mula bercerita dengan bersungguh dan mata bersinar cahaya.

II

Siti Cempaka Sari, langkah jalannya cantik diatur satu-persatu. Wajahnya bujur sirih bersama kening lebat dengan alis lentik memikat. Pipinya bak pauh dilayang dengan dahi yang bersih mulus. Bibirnya merah dengan satu tahi lalat manis menawan di atas bibir sebelah kanan. Diungkapkan, siapa yang melihatnya luruhlah hati, nadi bisa berhenti berdenyut, pawana pula boleh berhenti berhembus.

Dia anak bongsu kepada Tun Ali seorang pedagang tersohor negeri Melaka berketurunan bangsawan yang acap keluar masuk negeri. Kakak sulungnya sudah berkahwin dan bermastautin di Pahang mengikut suami. Bondanya Siti Fatimah adalah dari golongan orang kebanyakan yang kuat beragama. Jelas Tun Ali memilih isteri bukan berdasarkan keturunan tetapi yang beriman menjadi keutamaan. Cik Siti Cempaka Sari diasuh dengan nilai-nilai dan ilmu agama. Dia boleh berpencak dan otaknya geliga sehingga berjaya menguasai lima bahasa. Sahsiahnya unggul dan penuh susila. Apakala keluar rumah dia akan berkelubung kerudung. Kekal dan istiqamah memelihara aurat dan syariat.

Dia telah ditunangkan dengan Tun Muhammad seorang anak yatim piatu. Tun Muhammad dipelihara dan dididik Tun Ali sejak kecil dan menjadi teman sepermainan Siti Cempaka Sari. Dia mahir berpencak, berdada bidang dan bertampang tampan juga seorang yang tawaduk. Dia lebih suka menyibukkan diri dengan urusan menuntut ilmu dan mengikut Tun Ali berdagang keluar masuk negeri. Sejak kecil dia mengenali dan mengkagumi Siti Cempaka Sari tetapi dia sentiasa ingat status diri.

Kala Tun Muhammad pulang ke Melaka selepas berdagang selama beberapa purnama dia terus berkirim salam buat Siti Cempaka Sari melalui Tun Ali. Apakala menerima salam, hati Siti Cempaka Sari berbunga-bunga bak kiambang mekar pada pagi hari. Terbungkamlah duka, terubatlah rindu di hati. Meski jiwa berbunga cinta tapi mereka kekal memelihara adat dan agama. Keputusan keluarga dan kerabat telah sepakat - mereka akan disatukan selepas satu purnama.

III

Sementara itu, bahtera tua Flor de la Mar membelah gagah samudera Selat Melaka. Membawa bersama sekalian ramai soldadu Portugis diketuai wizurai berperut boroi Alfonso de Albuquerque. Tujuan mereka bulat dan nekad - menakluk Melaka atau kembali ke Lisbon tanpa nyawa. Tetapi orang Melaka ketika itu alpa leka. Tidak menyedari bencana dan musibah bakal menimpa. Maralah Feringgi mahu memusnah dan menakluk kerajaan melayu yang pernah masyhur dan gah di jagat raya.

Maka gegak-gempitalah satu Melaka bila bahtera-bahtera Portugis hampir tiba ke pelabuhan Melaka. Barulah orang Melaka tahu tujuan Portugis datang bukan untuk berdagang tetapi dengan tujuan berperang. Sultan mengarahkan pahlawan-pahlawan Melaka dan tentera upahan bersiap siaga. Tun Muhammad dan Tun Ali turut dipanggil Laksamana Melaka untuk memimpin sejumlah tentera. Siti Cempaka Sari mengetuai rakan-rakannya mengambil keputusan berkubu di Masjid Melaka, mahu bersama berjuang mempertahankan nusa dan agama.

Kala itu soldadu Alfonso de Albuquerque ligat membakar Istana Melaka. Sebelum itu mereka telah merompak sekian banyak harta bernilai istana. Jambatan Melaka pula sudah ranap hancur. Keping-keping kayu dan batang pasak guna mendirikan jambatan itu dahulu bertaburan di tubir Sungai Melaka; menemani kujur tubuh pendekar-pendekar Melaka yang bergelimpangan gugur syahid. Bersungguh metah mereka mahu menawan Melaka.

Jumantara Melaka sudah gelap dilitupi kepul-kepul asap, beropol-ropol naik menghitami udara. Masjid Melaka ketika itu sudah jatuh ke tangan Portugis. Sekelompok Muslimah yang berada di dalam masjid itu membantu merawat pendekar-pendekar Melaka yang cedera telah berjaya ditawan Portugis. Di dalam kelompok itu, sembilan orang semuanya, kebanyakannya adalah perempuan istana manakala yang lain sudah melarikan diri. Cuma ada seorang yang kekal tegar di posisi, dia adalah Cik Siti Cempaka Sari.

Sembilan orang gadis Melayu yang ditawan itu dibawa menghadap Albuquerque. Wizurai itu menyeluruhi satu persatu wajah - wajah yang gementar dan pucat. Kerudung yang menutupi kepala dan wajah direntap seorang demi seorang. Siti Cempaka Sari adalah orang yang terakhir. Dia melawan tetapi tidak berjaya menandingi tenaga soldadu - soldadu yang bertubuh agam dan sasa itu.

Kala kerudungnya direntap, kejelitaan asli gadis Melayu itu terserlah. Soldadu-soldadu Portugis yang mengitarinya terbuntang mata. Nafsu masing-masing bergalau-gelodak. Terkesima dek kejelitaan Siti Cempaka Sari yang tiada tolok bandingnya. Albuquerque wizurai berperut boroi itu pura-pura tidak terpikat. Dia memarahi pula tentera-tenteranya yang terjugil mata sembari mengarahkan gadis-gadis tawanan itu dihimpunkan terus di bahtera Flor de la Mar. Mereka akan dibawa belayar ke Lisbon untuk dipersembahkan sebagai hamba kepada Raja Manuel di Portugal.

IV

Beberapa orang pengawal dan hulubalang diketuai oleh Tun Muhammad sedang rancak menghalang kemaraan soldadu Portugis untuk membunuh sultan. Serangan senjata mereka berjaya dipatahkan dengan menggunakan meriam, sumpitan dan tombak-tombak beracun. Sultan Mahmud, menantunya dari Pahang dan Sultan Ahmad telah berjaya berundur ke pinggir kota.

Tun Muhammad kekal bertahan sehingga tinggal hanya seratus lima puluh orang pendekar yang tampak sudah keletihan. Askar Portugis pula semakin ramai setelah mendapat bantuan. Dia mengarahkan pendekar-pendekar berundur mengikut sultan ke pinggir kota, tetapi disanggah oleh Daeng Zakir seorang pendekar berbangsa Bugis yang menjadi nadim setia Tun Muhammad. Katanya, biar mereka tekal bertahan di situ melindungi sultan atau syahid mempertahankan agama dan nusa.

Dari jauh Tun Muhammad melihat kelibat beberapa Muslimah dikawal rapi oleh sejumlah tentera Portugis menuju ke pelabuhan Melaka. Lekas dia menangkap satu wajah di kalangan mereka. Siapa lagi jika bukan buah hati, pengarang jantung kesayangannya, Siti Cempaka Sari. Tun Muhammad terpempan. Dia semakin galak membedil Feringgi dengan meriam sehingga jatuh ke bumi tanjak di kepala. Dia mengarahkan bebola api dilontarkan dengan lebih banyak. Seboleh mungkin dia mahu menyelamatkan kekasih kesayangannya. Laungan Daeng Zakir suruh bersabar tidak diendahkan.

Bebola api yang bergentayangan tidak mampu menyekat kemaraan Portugis. Mereka mengatur tentera di jihat kiri dan kanan guna mengepung dan mengasak pendekar Melaka bertalu-talu serta membawa bersama sebegitu banyak bekal peluru dan meriam. Mereka cekatan berlari sambil melepaskan berdas-das tembakan ke arah tentera Melaka.

Tun Muhammad keberangan. Dia semakin kehilangan sabar. Pertama, agamanya tidak akan dibenarkan ternoda. Kedua, nusanya tidak akan dibenarkan dijarah. Ketiga, talian kasih antaranya dan Siti Cempaka Sari akan kekal dipelihara. Biar atma menjadi taruhan, meski nyawa bercerai dari badan.

Tun Muhammad bingkas dari tempat perlindungan. Dia mencabut keris, berlari berpencak ke arah sekelompok tentera Portugis di sebelah kiri. Menghayun keris, mencekak seorang Feringgi dan membenam kerisnya santak menembusi usus. Barisan tentera Portugis di situ menjadi kucar-kacir. Daeng Zakir mengarahkan pahlawan Melaka membedil meriam lebih galak demi melindungi Tun Muhammad. Pendekar Melaka yang hanya tinggal seratus lebih itu berjaya mengasak Feringgi santak ke pelabuhan.

Tun Muhammad semakin rancak berpencak tetapi tidak menyedari seorang Feringgi bersiap sedia dengan senapang ingin menembaknya dari arah belakang.

Dammm! Darah merah likat mengalir. Peluru Portugis menjunam ke dada sebelah kanan Tun Muhammad. Tetapi semangatnya mengatasi segala. Dengan semangat menggila dia meluru pula ke arah askar Portugis yang menembaknya.

Dammm! Sebutir lagi peluru Feringgi membenami dada. Langkahnya mati. Dia rebah. Mulutnya kumat-kamit melafaz, "Allah, Allah, Allah."

Daeng Zakir hiba memerhati dalam genangan air mata. Demi agama dan nusa, rafik akrabnya telah syahid terkorban nyawa. Dari jauh sekian ramai tentera benggali putih mara lagi ingin membantu pasukannya. Daeng Zakir tiada pilihan, melainkan mengarahkan pendekar Melaka yang lain berundur mengikut sultan ke pinggir kota.

V

Siti Cempaka Sari diasingkan ke dalam sebuah kamar yang indah dan mewah. Dari perbualan soldadu-soldadu Feringgi tahulah dia bahawa itu adalah kamar nakhoda. Semuanya di atas arahan Albuquerque. Mujur Siti Cempaka Sari mempunyai kemahiran berbahasa. Adapun Siti Cempaka Sari di benaknya sudah merancang sebuah muslihat. Dia sudah tahu kelemahan besar tentera benggali putih itu - nafsu. Makarnya dirancang dan disusun satu persatu. Otak geliga dan wajah jelitanya digunakan dengan bijaksana.

Seorang tentera Portugis membuka pintu kamar. Siti Cempaka Sari melihat dengan wajah menggoda sambil menggamit-gamit jemari halusnya. Feringgi itu nyata tergoda dan terus mara mahu merangkul rakus tubuh montok Siti Cempaka Sari. Dia lekas menyabarkan dengan mengarahkan askar itu membuang senjatanya dahulu. Portugis itu akur, jelas serakah nafsu telah menguasai segalanya dan dia sedang berada dalam keadaan alpa leka.

Siti Cempaka Sari mengambil kesempatan. Dia membuka langkah pencaknya dan menghayun pukulan padu pada leher Feringgi itu sehingga jatuh terjelepok. Ligat dia memintal lengan benggali putih itu sehingga tidak mampu bergerak lagi. Dia mencapai pisau pemotong buahan-buahan yang berada di atas meja kamar itu lantas mengacukannya ke dada Feringgi itu dan mengancam supaya menurut arahannya. Askar Portugis itu akur dalam pegun kerana kemahiran berbahasa dan pencak yang dimiliki Siti Cempaka Sari.

Siti Cempaka Sari berkelubung kerudung dan melindungi pisau itu dengan kain agar tidak kelihatan di pandangan. Dia mengarahkan askar Portugis itu menghala ke geladak. Di situ dia melihat kepul-kepul asap menyelubungi jumantara Melaka dan sekian ramai mayat pendekar-pendekar Melayu dan Portugis bergelimpangan di tubir pantai. Dia pantas menghala ke sana dengan niat untuk meminta bantuan pendekar-pendekar Melayu. Beberapa kali dia dipandang curiga oleh soldadu-soldadu Portugis yang lalu-lalang di geladak dan pelabuhan. Tetapi Siti Cempaka Sari bijak mengancam askar yang ditawan dengan mengatakan itu adalah atas arahan Albuquerque.

Tiba di tubir pantai, dia mengecam sekujur tubuh di kalangan mayat-mayat pendekar Melayu. Insan yang cukup akrab di hatinya – Tun Muhammad. Bibirnya bergetar, matanya bergenang air. Dia berlutut di tepi kujur tubuh kaku Tun Muhammad dengan air matanya yang sudah berjujuhan. Dia merenung mengkal ke arah askar Portugis yang ditawannya. Marah metah Siti Cempaka Sari. Gesit dia bingkas membenamkan pisau ke dada askar Feringgi itu bertalu-talu melunaskan dendam yang merajai diri. Feringgi itu jatuh tersembam ke dada bumi.

Malangnya, askar itu sempat merangkak mencapai tetuang yang ada pada mayat seorang askar Feringgi. Dia meniup kuat tetuang itu sebelum mati. Siti Cempaka Sari tidak mengendahkan lagi keadaan sekitarnya. Hanya kenangan zaman kanak-kanak bersama Tun Muhammad sehingga mereka ditunangkan berputar indah di ruang benaknya.

Dammm! Satu das tembakan menjunam ke dada. Kelihatan sebegitu ramai soldadu Portugis sedang mara ke arahnya.

Dammm! Sebutir peluru lagi menusuk menembusi jantung. Siti Cempaka Sari rebah di sebelah kujur tubuh Tun Muhammad. Dalam senyum dia menghembuskan nafas terakhir dengan hati kekal berbunga cinta. Matinya sepasang kekasih demi mempertahankan agama dan nusa.

VI

Begitulah hikayat nenda. Alhamdulillah, amanat nenda telah cucunda laksanakan. Kini, cucunda tidak lagi berminat dengan kisah cinta Juliet, ceritera cinta Mumtaz Mahal, hanya terakam di benak cucunda hikayat nenda dengan cinta Siti Cempaka Sari. Cucunda berbangga menjadi generasi keturunannya.

Benar atau tidak, hamba hanya meyakini bahawa hikayat ini telah memateri - setia pada nusa seharusnya mengatasi cinta sesama manusia. Ini bukan sahaja menjadi tanggungjawab hamba, tetapi menjadi tanggungjawab sesama. Bangsa Melayu tidak akan menjadi bangsa yang alpa leka. Agama Islam yang sekian lama ditanam-pelihara akan terus gah di jagat raya. Terima kasih nenda!


~||dalam diri itu ada atma.dalam atma itulah jiwamu yg luhur.justeru perkuatkanlah akan ia dengan ilmu dan perkemaskanlah ia dengan iman||~

Raden Mas: Lambang Wanita Suci

Raden Mas: Lambang Wanita Suci

Dipetik dari laman web http://rhmm.net/2004/08/01/raden-mas/

Oleh: Rudy Herman Sinen
Disiarkan di: Majalah Sarina (Karangkraf), August 2004. In PDF (2.4MB)

Suasana di balai istana sungguh meriah. Ratu Kediri dan saudara kandungnya, Raden Kesumo Joyo Diningrat (Pangeran Agung) tersenyum sambil mendengar Mas Ayu mendodoikan puterinya yang baru dilahirkan.

Raden Seri Diningrat
nama sejati puteri darah Ningrat
tapi nanti Raden Mas panggilannya
tanda puteri arif bijaksana

Raden Mas puteri mahkota
cantiknya bagaikan purnama
Raden Mas cantik tak terperi
permata di istana Puri

Itulah sebahagian dari senikata lagu mengenai Raden Mas di dalam filem yang bertajuk Raden Mas. Senikata lagu itu menggambarkan watak dan peribadi Raden Mas sebagai seorang yang ayu dan bijaksana. Kelahirannya membawa cahaya laksana permata di Istana Puri, tampuk Kerajaan Kediri di Jawa. Seluruh rakyat meraikan kelahiran anak sulung Pangeran Agung yang mereka kasihi.

Kelahiran Raden Mas Ayu penuh dengan keriangan dan harapan, namun, tanpa disangka, kehidupan seterusnya penuh dengan dugaan dan ujian. Lahirnya di Tanah Jawa tetapi akhir hidupnya di Temasek yang ribuan kilometer jauhnya. Membawa diri dari Kediri tetapi masih diingati sehingga kini.

Nama Raden Mas sangat terkenal di kalangan masyarakat di rumpun Melayu ini. Tanyakan sahaja kepada orang-orang di Malaysia, Singapura dan Indonesia mengenai nama Raden Mas, sudah tentu mereka tahu atau paling tidak, pernah mendengar cerita dari orang tua-tua. Malah, pernah ada serombongan pelancong dari London yang datang ke Makam Raden Mas setelah diberitahu akan kewujudan Makam itu di Singapura.

Ada yang mengatakan ia hanya satu lagenda atau cerita yang direka oleh orang dahulu kala. Mungkin ya atau mungkin tidak. Ini disebabkan tidak banyak fakta sejarah yang kukuh yang dapat mendukung kisah Raden Mas ini. Dalam sejarah Melayu juga mungkin tidak ada diperkatakan mengenai Raden Mas ini secara terperinci.

Namun, yang pasti, ramai tahu bahawa ada sebuah kuburan di Singapura yang terletak di Telok Blangah dikenali sebagai Makam Raden Mas. Hanya inilah satu-satunya bukti nyata mengenai kewujudan seorang puteri raja dari Tanah Jawa bergelar Raden Mas di Temasek.

Terpencil tapi masyhur
Makam Raden Mas terletak di kaki bukit Mount Faber di kawasan Telok Blangah. Ia hanya kira-kira 15 minit memandu dari Stesen Keretapi KTMB Tanjong Pagar. Kawasannya di luar kawasan bandar dan perumahan. Ia terpencil dan dikelilingi dengan pokok-pokok tinggi.

Sungguhpun lokasinya terpencil, namanya tersohor dari zaman berzaman di seluruh pelusuk rumpun Melayu. Malah, nama Raden Mas diabadikan di beberapa tempat di Singapura. Sebagai contoh, ada sebuah kawasan undi (constituency) di tempat Makam Raden Mas yang dipanggil Radin Mas Constituency, sebuah sekolah yang dinamakan Radin Mas Primary School, sebuah masjid Masjid Radin Mas (sudah dirobohkan) serta sebuah kelab masyarakat Radin Mas Community Club.

Begitu terkenalnya nama Raden Mas, tetapi siapakah sebenarnya puteri raja ini, bagaimana pula seorang puteri dari Jawa boleh sampai ke Pulau Temasek yang ribuan kilometer jauhnya dan apakah keistimewaannya sehingga makamnya wujud sehingga hari ini? Inilah persoalan yang sukar dicari jawapannya kerana tidak ada sumber asli yang dapat dijadikan sandaran kukuh mengenai kisah Raden Mas ini.

Jika anda bertanya kepada sesiapa pun, pasti anda akan dapat beberapa versi cerita yang berlainan mengenainya. Tarikhnya juga sukar dipastikan. Cuma yang pasti, dia hidup di zaman lebih awal dari zaman Raffles, semasa zaman kesultanan Melayu iaitu di masa masih wujudnya kesultanan di Jawa, Karimun dan Temasek.

Apa yang boleh dirumuskan ialah terdapat dua versi cerita yang selalunya diperkatakan orang. Di sini, kami akan perkatakan kedua-dua versi cerita itu, terpulanglah kepada anda untuk menilai dan membuat rumusan sendiri.

Raden Mas di layar perak
Versi pertama mengenai kisah Raden Mas ialah melalui sebuah karya filem yang diterbitkan oleh Cathay Keris pada tahun 1959. Filem itu bertajuk Raden Mas yang dibintangi oleh M Amin, Latifah Omar, Nordin Ahmad, Siput Sarawak, Mahmood June, Siti Tanjung Perak serta Shariff Medan. Filem ini pernah mendapat tayangan perdana semasa 7th Asian Film Festival pada tahun 1960 di Tokyo.

Kisah dalam filem itu bermula dengan babak yang menunjukkan Pangeran Agung di Negeri Kediri, Jawa terpikat dengan seorang penari istana, Mas Ayu, lalu mengahwininya secara rahsia. Apabila diketahui mengenai perkahwinan itu, Ratu Kediri (yang juga saudara kandung Pangeran Agung) dan Permaisuri Kediri sangat murka. Mereka murka kerana Pangeran Agung sudah merendahkan martabat keturunan darah raja Diningrat dengan mengahwini seorang penari istana.

Namun, mereka tidak boleh berbuat apa-apa kerana Pangeran Agung tetap dengan pendiriannya. Apabila isteri Pangeran Agung melahirkan seorang puteri, puteri itu diberi gelaran Raden Mas.

Sumpah Pangeran
Sejak itu, Permaisuri serta Raden Wanosekoro, salah seorang pembesar istana yang pernah menggoda Mas Ayu, berdendam dengannya. Satu hari, Permaisuri Kediri bersubahat dengan Raden Wanosekoro untuk membunuh Mas Ayu. Tetapi mereka mesti membuat sebab supaya Pangeran Agung tidak ada di istana. Maka Pangeran Agung diperintahkan untuk pergi memburu kijang kerana kononnya Permaisuri ingin makan daging kijang. Semasa Pangeran Agung keluar memburu bersama rombongannya, Raden Wanosekoro mengamuk dan membakar rumah Pangeran Agung. Dia juga menikam Mas Ayu sehingga mati.

Pangeran Agung sangat terperanjat melihat rumahnya dijlat api. Dia terus masuk ke biliknya untuk menyelamatkan Raden Mas dan isterinya. Mujur, Raden Mas tidak apa-apa tetapi Mas Ayu sempat memberitahu Pangeran Agung mengenai angkara Raden Wanosekoro sebelum dia menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Setelah bertarung satu lawan satu dengan Raden Wanosekoro, akhirnya Raden Wanosekoro yang busuk hati itu tewas dibunuh oleh Pangeran Agung. Pangeran Agung sangat sedih dengan apa yang berlaku dan menganggap beliau telah dikhianati oleh kerabatnya sendiri.

Beliau membuat keputusan untuk meninggalkan Kediri bersama Raden Mas buat selama-lamanya. Walaupun dipujuk oleh Dandiar, Ketua Angkatan Perajurit Kediri, Pangeran Agung tetap mahu membawa diri. Beliau bersumpah, “pasir yang melekat di kakiku, aku haramkan (ikut bersamaku)”. Dan Pangeran Agung juga membuang segala identiti di-rajanya dan hanya mahu dikenali sebagai orang biasa.

Pangeran Agung merantau dari satu kawasan ke satu kawasan. Akhirnya, beliau sampai di Karimun dan menetap di sana selama 15 tahun. Sehingga waktu itu, penduduk di sana hanya mengenalinya sebagai orang biasa.

Raden Mas pun sudah berusia 15 tahun tetapi masih tidak diberitahu akan asal-usul darah rajanya. Apabila Sultan di Karimun mendapat tahu siapakah Pangeran Agung yang sebenarnya, dia mencalonkan anaknya, Tengku Halijah, sebagai isteri Pangeran Agung.

Pada awalnya, Pangeran Agung tidak mahu kahwin lagi kerana dia mahu memberi perhatian secukupnya kepada Raden Mas. Dalam masa yang sama, dia juga sedar Raden Mas juga perlukan kasih-sayang seorang ibu.

Lalu kahwinlah mereka dan Raden Mas pun mendapat seorang ibu tiri. Tidak lama kemudian, Tengku Halijah pun melahirkan seorang putera yang diberi nama Tengku Chik.

Berpindah ke Temasek

Satu hari, Sultan memerintahkan agar Pangeran Agung berpindah ke Temasek. Baginda Sultan, Pangeran Agung, Tengku Halijah, Raden Mas, Tengku Chik dan rombongan Sultan pun berangkat ke Temasek.

Namun, kebahagiaan dan kasih sayang ibu yang diharapkan tidak dapat dikecapi oleh Raden Mas. Rupanya, Tengku Halijah sangat bencikan Raden Mas. Dia cemburukan perhatian yang Pangeran Agung curahkan kepada Raden Mas melebihi kepada dirinya.

Lalu, Raden Mas menjadi mangsa dendam Tengku Halijah. Dia dimarahi, dicaci dan dipukul serta disuruh membuat kerja-kerja berat oleh Tengku Halijah. Semua ini dilakukan tanpa pengetahuan Pangeran Agung. Lama-kelamaan, dendam kesumat Tengku Halijah tidak dapat dikawalnya sehinggalah dia sendiri memfitnah Pangeran Agung mahu membunuh Tengku Chik. Tanpa usul periksa, Sultan mempercayai tuduhan itu dan memenjarakan Pangeran Agung di dalam sebuah perigi buta.

Nasib Raden Mas bak jatuh ditimpa tangga. Sudahlah dia tidak tahu di mana bapanya menghilang, dia semakin disiksa oleh ibu tirinya. Sultan pula menitahkan agar Raden Mas dikahwinakan kepada Tengku Bagus, adik Tengku Halijah. Raden Mas terpaksa menurut perintah Sultan walaupun dia tidak menyukai Tengku Bagus.

Di hari pernikahannya, rombongan Pangeran Agung dari Kediri, yang diketuai oleh Dandiar, juga tiba. Apabila Imam bertanya di manakah Pangeran Agung supaya pernikahan dapat dijalankan, barulah Tengku Chik membuka rahsia bahawa Pangeran Agung dipenjarakan di dalam perigi buta.
Semua yang hadir terperanjat mendengar berita itu. Dengan marah, Dandiar bersemuka dengan Sultan dan mengugut akan menuntut bela. Lantas, dia meminta Tengku Chik untuk membawanya ke tempat Pangeran Agung.

Raden Mas amat terperanjat besar apabila melihat Pangeran Agung dipapah oleh Dandiar masuk ke istana. Keadaan Pangeran Agung sangat lemah dan hampir mati. Dalam keadaan begitu, Raden Mas tetap sabar dan memujuk ibu tirinya, Tengku Halijah, supaya minta maaf dari Pangeran Agung. Tengku Halijah tetap berdegil dan dengan angkuh, Tengku Halijah bergegas meninggalkan balai istana.

Raden Mas mengejar Tengku Halijah dan merayu agar dia meminta maaf dari Pangeran Agung. Tengku Halijah menolak Raden Mas. Malangnya, Raden Mas jatuh dan mati akibat tercucuk sanggul di kepala.

Sedang Tengku Halijah meninggalkan balai istana, tiba-tiba, bunyi berdentum dan petir menyambar Tengku Halijah. Dia rebah dan mati di pintu balai istana. Tidak lama kemudian, Pangeran Agung pun meninggal dunia.

Huru-hara di istana
Dandiar lantas mengamuk untuk menuntut bela atas kematian Pangeran Agung. Terjadilah huru-hara di istana. Dandiar bertarung dengan Tengku Bagus. Akhirnya, Tengku Bagus tewas dan ditangkap.

Keadaan menjadi semakin cemas kerana Dandiar mahu membakar istana. Tiba-tiba, Tengku Chik keluar dari istana lalu bertanyakan Dandiar kepada siapakah dia harus ikut jika Ninda Sultannya dibunuh. Mendengarkan kata-kata Tengku Chik yang bijaksana itu, Dandiar menjadi lembut hati.

Sultan meminta maaf dan menyesal atas apa yang berlaku. Dandiar juga bersetuju berdamai tetapi dengan bersyarat. Dandiar mahukan Sultan berjanji untuk mengebumikan jenazah Pangeran Agung dan Raden Mas dengan pengebumian di-raja serta menabalkan Tengku Chik menjadi Sultan Karimun apabila sudah sampai usianya.

Begitulah kisah kehidupan Raden Mas yang dipaparkan melalui filem Raden Mas. Filem ini menyusuri kehidupan Pangeran Agung di Kediri, sehinggalah beliau berpindah ke Temasek, menemui ajalnya serta semasa huru-hara yang mengakibatkan pertumpahan darah di istana.

Jika kisah dari karya filem ini boleh dijadikan sandaran sejarah, ada kemungkinan Makam Raden Mas diingati pada waktu itu kerana beliau adalah puteri raja dari luar negeri Temasek yang mangkat di Temasek serta diberikan pengebumian di-raja. Tambahan lagi, Makam Raden Mas mengingatkan mereka akan peristiwa hitam yang berlaku di istana.

Namun, banyak lagi persoalan yang masih menjadi tanda-tanya. Di antaranya, di mana pula kubur Pangeran Agung kerana logiknya beliau disemadikan bersebelahan dengan Raden Mas? Dan mengapa pula beliau tidak diingati sepertimana anakandanya?

Versi kedua
Versi kedua kisah Raden Mas ada sedikit kelainan dari filem tersebut. Kisahnya seperti berikut:

Pada zaman dahulu di Tanah Jawa, tinggal seorang Sultan bersama adiknya yang bernama Pangeran Adipati Agung. Pangeran, seorang yang berani dan gagah, disukai oleh rakyat jelata.

Pada suatu hari semasa majlis keramaian di istana, Pangeran terpikat dengan seorang penari istana yang cantik. Beliau mahu berkahwin dengan penari itu tetapi tidak dipersetujui oleh abangnya. Abangnya menganggap si penari itu hanya orang kebanyakan dan tidak setaraf dengan mereka. Namun, Pangeran tetap dengan keputusannya untuk berkahwin dengan wanita penari itu. Perkahwinan mereka menghasilkan seorang puteri yang jelita. Puteri itu diberi nama Raden Mas Ayu.

Apabila Sultan mengetahui mengenai perkahwinan itu, baginda murka lantas merancang untuk memutuskan perhubungan mereka. Baginda menitahkan agar adiknya dihantar ke medan perang di luar negara. Semasa ketiadaan Pangeran, baginda mengarahkan agar rumahnya dibakar. Isteri Pangeran mati dalam kebakaran itu tetapi Raden Mas sempat diselamatkan oleh seorang pengikut setia Pangeran.

Alangkah terkejutnya Pangeran bila mendapat tahu akan angkara Sultan. Dengan perasaan sedih atas kematian isterinya dan benci terhadap Sultan, beliau bersama Raden Mas lari meninggalkan Jawa menuju ke Temasek.

Diserang lanun
Pangeran Adipati menetap di kawasan Telok Blangah. Mereka tinggal dengan aman sehinggalah pada satu hari perkampungan mereka diserang sekumpulan lanun. Pangeran menentang lanun-lanun dengan tangkas dan berani. Akhirnya, lanun-lanun dapat ditumpaskan. Oleh sebab ketangkasannya, Pangeran dianggap wira.

Sultan Singapura gembira dan menjemput Pangeran menghadapnya di istana. Apabila Sultan mendapat tahu asal-usul sebenar Pangeran, baginda bercadang mengahwinkan Pangeran dengan anak perempuannya. Pangeran menerima pelawaan Sultan kerana memikirkan inilah peluang untuk Raden Mas mendapat kasih sayang seorang ibu.

Pangeran Adipati dikurniakan seorang putera, Tengku Chik. Malangnya, perkahwinan mereka tidak mencapai kebahagiaan kerana isteri Pangeran cemburu dengan perhatian yang diberikan oleh Pangeran kepada Raden Mas. Perasaan cemburu itu menghantui dirinya sehingga isteri Pangeran merancang untuk membunuh Pangeran dan Raden Mas.

Isteri Pangeran meminta bantuan anak saudaranya, Tengku Bagus. Tengku Bagus memang ingin memperisterikan Raden Mas. Tetapi Raden Mas tidak menyukainya kerana sifat buruknya. Tengku Bagus mengatur langkah untuk menipu Pangeran. Akhirnya, Pangeran termakan dengan tipu muslihat Tengku Bagus sehinggalah beliau dipenjarakan dalam sebuah perigi buta.

Bagi isteri Pangeran, inilah peluang baginya untuk memaksa Raden Mas mengahwini Tengku Bagus. Oleh kerana, Raden Mas memikirkan akan keselamatan bapanya, dia pun terpaksa bersetuju berkahwin dengan Tengku Bagus.

Bapa sudah mati
Pada hari pernikahan, Imam bertanya kepada Raden Mas jika dia sudah meminta izin dari bapanya untuk berkahwin. Oleh kerana takut bapanya dibunuh, Raden Mas berbohong dan mengatakan bapanya sudah mati. Tiba-tiba, Tengku Chik memecahkan rahsia di mana Pangeran dipenjarakan.

Setelah rahsia terbongkar, Pangeran dengan cepat diselamatkan dari meringkuk di dalam perigi buta. Tengku Bagus yang jahat itu hendak membunuh Pangeran dengan keris. Malangnya, keris itu menikam Raden Mas pula. Raden Mas meninggal di dalam dakapan bapanya.

Lantas, Tengku Bagus ditangkap oleh pengawal. Isteri Pangeran ketakutan dan hendak melarikan diri. Tiba-tiba, langit menjadi mendung dan petir menyambar isteri Pangeran yang sombong itu.

Peribadi Raden Mas
Berdasarkan kedua-dua versi cerita ini, dapatlah kita rumuskan bahawa Raden Mas ialah:

? seorang yang berdarah raja
? seorang anak yatim
? sangat taat kepada bapanya
? seorang wanita suci yang tahu menjaga kehormatan diri
? seorang yang sabar dan berhati mulia

Sifat merendah dirinya juga terserlah walaupun dia baru mendapat tahu akan keturunan di-rajanya, dia tetap tidak meninggi diri.

Walaupun ketepatan kedua-dua kisah ini tidak dapat dipastikan dengan fakta sejarah yang diakui, namun yang lebih penting ialah pengajaran yang dapat kita jadikan teladan. Kata pepatah, “harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama.”

Raden Mas merupakan lambang seorang wanita yang suci, taat dan berbudi. Betapa zalim ibu tirinya menyiksanya, dia tetap mahukan ibu tirinya meminta maaf kepada bapanya. Begitu juga, ketaatan kepada bapanya tidak luntur sehingga ke akhir hayat.

Kisah Raden Mas wajar dijadikan teladan warisan kerana hati budinya yang luhur dan yang tidak lupa diri walau dirinya seorang puteri raja. Mungkin, kerana sifat mulianya itu membuat orang-orang yang mengenalinya terasa benar akan kehilangannya. Lantas, memberikan perhatian yang istimewa ke atas kuburannya. Tradisi itu kemudian menjadi warisan turun-temurun sehinggalah nama Raden Mas tetap dikenang sampai hari ini.

Menjaga Makam Satu Anugerah

Raden Mas Ayu disemadikan di kaki bukit Mount Faber di kawasan Telok Blangah. Walaupun di kaki bukit, makam ini, seperti Makam Habib Nuh, terletak di atas sebuah tanah tinggi. Tetapi berbeza dari Makam Habib Nuh yang berada di dalam kawasan bandar, Makam Raden Mas berada di satu kawasan di hujung estet perumahan Telok Blangah. Kawasan sekelilingnya jauh dari kesibukan manusia. Makam itu sendiri dikelilingi oleh kawasan pokok-pokok tebal dan beberapa buah rumah privet.

Dalam filem Raden Mas yang diterbitkan pada tahun 1959, ada ditunjukkan keadaan makam ini pada waktu itu. Makam ini “dikawal” oleh 4 batang pokok di empat penjurunya. Dahan-dahan pokok itu sambung-menyambung di antara satu sama lain. Keadaannya seolah-olah melindungi makam ini. Pernah juga dibina satu struktur batu-bata lengkap dengan atap untuk melindungi makam ini.

Tidak dapat diketahui, jika makam ini pernah ada orang yang menjaga dan membersihkannya. Kalau Makam Habib Nuh dijaga dan dibaik-pulih, Makam Raden Mas terbiar dan tidak terurus sejak sekian lama.

Walaupun masih ada orang yang datang menziarahi Makam Raden Mas, tetapi tidak ada seorang pun yang ambil peduli mengenai keadaan sekitaran makam ini. Keadaan sekitarannya sangat usang, bersemak dan tidak selayaknya untuk sebuah makam. Malah, kawasan makam ini pernah dijadikan tempat menuntut ilmu batin yang karut-marut, tempat bermain muzik, berjudi dan entah apa kegiatan songsang lagi.

Hati mula terpaut
Di antara pelawat yang datang ke Makam Raden Mas ialah Encik Zainudin Atan. Beliau menziarahi makam ini sekali lagi kira-kira 4 tahun yang lalu setelah hatinya tergerak untuk ke sana. Kali terakhir beliau menziarahi makam ini ialah 20 tahun yang lalu.

Alangkah sedihnya hati Encik Zainudin Atan atau lebih dikenali sebagai Pak Daeng, 54 tahun, apabila beliau melihat keadaan Makam Raden Mas yang sangat daif. Beliau terkenang, “Bila saya naik (ke makam), keadaan sungguh menyedihkan. Lalang tumbuh tinggi dan terbiar. Anak tangganya sudah pecah-pecah.”

Tetapi, tidak seperti pelawat yang lain, hati Pak Daeng mula terpaut pada Makam Raden Mas itu. Beliau kembali semula ke sana sebulan kemudian. Keadaan makam tidak ada perubahan. Lalu hatinya terdorong untuk membersihkan kawasan makam itu. Beliau meminta persetujuan dan pandangan dari Habib Hassan (Imam Masjid Baalawi), Majlis Ugama Islam Singapura dan seorang Anggota Parlimen untuk membersihkan kawasan Makam itu.

Setelah semua pihak tidak membantah, beliau pun memulakan usaha untuk membersihkan sekitaran makam secara beransur-ansur. Namun, usaha itu bukan mudah. Banyak cabaran dan masalah yang perlu diatasinya terlebih dahulu.

Di antaranya ialah dana untuk membeli peralatan, tidak ada sumber air dan sumber eletrik, tangga menuju ke makam sudah pecah dan bagaimana mengangkut pasir dan batu-bata ke tempat makam serta berbagai-bagai persoalan lagi yang timbul satu demi satu.

Beliau menggembeling tenaga di kalangan segelintir kawan-kawannya untuk membantu. Begitu juga mereka berusaha untuk mencari dana samada dari para pelawat makam atau dikumpulkan sendiri.

Oleh kerana sumber tenaga dan dana terbatas, beliau merancang untuk membaiki sekitaran makam secara berperingkat-peringkat. Mula-mula dibersihkan semak dan lalang yang tinggi-tinggi. Kemudian membugar pokok-pokok besar yang sudah reput dan seterusnya satu demi satu.

Sejak hari beliau memulakan usaha itu, Pak Daeng menghabiskan masanya sehari suntuk di makam. Pernah beliau tidak pulang selama seminggu tetapi dirasakan baru dua hari. Walaupun dibantu oleh kawan-kawan, tetapi selalunya beliau yang melakukannya sendiri sebab hanya beliaulah yang berada di sana sepenuh masa.

Bayangkan, beliau seorang diri memikul pasir naik ke makam, memikul tong-tong berisi air, membugar akar pokok dan berbagai-bagai kerja berat yang dilakukannya sendiri tanpa peralatan canggih.

Tenaga kerja yang kurang serta modal kerja yang tidak mencukupi tidak menghalang Pak Daeng dari meneruskan usahanya. Malah, berbagai pengalaman yang ditempuhnya setiap hari di Makam menjadikan semangatnya semakin jitu untuk memulihkan keadaan makam.

“Satu hari, saya duduk di makam membaca surah Yasin. Tiba-tiba, angin bertiup kuat dan atap zinc terkopak dan jatuh ke luar makam,” cerita Pak Daeng. Beliau bersyukur, mujur atap itu tidak menghempapnya. Padanya, itu satu petanda bahawa makam ini perlu segera diperbaiki.

Setelah dirasakan modal untuk membaik-pulih sudah mencukupi, Pak Daeng mendapatkan khidmat kontraktor untuk melakukan kerja-kerja baik-pulih yang utama.

Beliau mahu membina sebuah bangsal untuk melindungi makam secara “open concept”. Bangsal itu tidak bertembok supaya makam dapat dilihat dari luar. Dapur-dapur kubur juga mahu ditinggikan serta kawasan keliling dan di halaman bangsal makam disimen. Seluruh kawasan makam itu dicat dengan motif warna kuning-hijau.

Usaha membaik-pulih yang dibuat oleh Pak Daeng dan kawan-kawannya serta kerja-kerja yang dilakukan oleh kontraktor mengambil masa setahun untuk siap. Modal yang dibelanjakan sekitar S$15,000. Satu jumlah yang tinggi memandangkan wang itu dikumpulkan mereka sendiri tanpa ada peruntukan dari mana-mana pihak.

Empat kategori pelawat
Sebagai bekas seorang pelaut, sudah tentu berbagai-bagai pengalaman yang dilalui dan banyak negara pernah beliau lawati. Mungkin, menjadi seorang penjaga makam satu-satu kerja yang dapat memberinya ketenangan jiwa sebagai seorang pesara. Pak Daeng juga bersyukur, isteri dan anak-anaknya memahami keinginannya untuk selalu berada di Makam Raden Mas.

Sebagai penjaga makam, beliau bukan sahaja harus peka dengan keadaan sekitarannya tetapi yang lebih penting menjaga kesucian makam.

Pak Daeng menjelaskan, “Orang yg datang ada 4 kategori. Pertama, orang yang selalu datang untuk menurun atau menuntut ilmu seperti dukun atau bomoh. Kedua, orang yang datang kerana ada niat atau hajat. Ketiga, orang yang mahu cari nombor ekor atau menelek nasib dan yang keempat ialah orang biasa yang datang untuk ziarah.”

Menurut Pak Daeng, golongan yang paling ramai datang ialah dukun dan bomoh. Mereka datang pada waktu malam dan ramai yang membuat perkara-perkara yang karut, seperti, duduk di atas kubur, ada yang menghisap rokok di atas kubur, ada yang mengaku roh Raden Mas masuk ke dalam badannya dan macam-macam lagi amalan songsang. Ada juga bomoh yang menipu wang orang yang datang untuk meminta bantuan mereka.

Teguran Pak Daeng tidak diterima oleh golongan ini. Oleh sebab itu, Pak Daeng mengambil keputusan untuk memagar kawasan Makam Raden Mas dengan bantuan serta persetujuan pihak pengurusan taman Mount Faber.
Kini, Makam Raden Mas hanya dibuka dari 9 pagi hingga 6 petang. Nampaknya, cara ini berkesan untuk membasmi kegiatan-kegiatan yang songsang serta dapat menjaga kebersihan makam.

Ada juga orang yang datang ke makam dan mengambil barang-barang di makam tanpa dipulangkan semula. Seperti gambar-gambar ulama, makalah-makalah sejarah mengenai Raden Mas dan Pangeran-Pangeran Jawa. Biasanya mereka berjanji untuk memulangkannya tetapi hingga kini tidak dikembalikan.

Pak Daeng memberitahu bahawa jika ada masa dan rezeki, beliau selalu ke Indonesia melawat makam-makam dan ulama-ulama di sana. Tempat yang sering beliau lawati ialah Banten, Jawa Barat. Bukan sekadar melawat, Pak Daeng juga sedang mengusahakan untuk membaik-pulih dua buah makam di Indonesia; satu di Tanjong Batu, Riau dan satu lagi di Banten.

Perubahan bagai mimpi
Sejak hari pertama Pak Daeng ke Makam Raden Mas, hatinya terpaut dan jiwanya tenang. Pak Daeng begitu akrab serta jiwanya sudah serasi dengan makam ini. Kadangkala, apabila beliau ke luar negara untuk beberapa hari sahaja, beliau akan mendapat alamat melalui mimpi yang menyuruhnya pulang menjaga Makam Raden Mas.

Berbagai cabaran dan dugaan sudah ditempuhnya selama beliau menguruskan makam. Beliau mengaku apa yang beliau lakukan sekarang bukannya dirancang, disuruh, bukan dibayar gaji atau bukan untuk menjadi masyhur, “Saya tidak pernah rancang untuk menjadi penjaga makam. Dulu, kalau boleh saya nak jadi orang kaya. Tak mahu susah.”

Beliau juga yakin, segala usaha yang dilakukannya di makam ini adalah satu anugerah Allah, bukan sesuatu yang boleh dibuat-buat atau dipaksa. “Ini semua adalah anugerah. Kalau tidak, tak boleh. Paksalah diri jaga makam, tak boleh. Sesuatu itu semua dari anugerah Allah,” jelas Pak Daeng dengan rendah diri.

Kini, setelah 4 tahun menjaga Makam Raden Mas, Pak Daeng menyifatkan perubahan pada keadaan makam ini bagaikan satu mimpi. Tidak pernah beliau menyangka beliau akan mampu mencantikkan keadaan makam yang sangat daif satu masa dahulu. Mungkin dengan berkat keikhlasannya, Allah memberikan kemudahan.

Namun, Pak Daeng menyimpan satu hajat yang belum dicapainya. Beliau berhasrat agar dapat dilihatkan wajah Raden Mas atau Pangeran Agung samada di dalam mimpi atau secara jaga.

Samada hasratnya itu diizinkan Allah atau tidak, yang lebih penting, Pak Daeng wajar dihargai kerana jasa dan usahanya yang luhur untuk memperbaiki Makam Raden Mas yang sangat usang dahulu. Kini, barulah layak makam itu menjadi tempat persemadian seorang puteri raja.

Kedatangan Warga-warga Arab Menyebarkan Islam di Nusantara

Warga-warga Arab di Indonesia


Dalam dunia islam, baik dari sunni mapun syiah, di arab maupun di luar arab, bertarikat ataupun tidak, dikenal dengan adanya golongan-golongan yang mengaku sebagai ahlul bayt, atau sebagai keturunan nabi. Dengan berbagai silsilah yang dinyatakan sebagai yang paling valid atau benar, mereka banyak yang diagung-agungkan oleh ummat. Dalam sejarah Hejaz, keturunan nabi ini hingga abad ke-20 memegang peranan penting dalam pemerintahan arab bahkan setelah keruntuhan Turki. Semenjak masa-masa sebelumnya mereka ini mendapat tempat khusus dimata penduduk Hejaz. Mereka dibaiat menjadi penguasa dan imam serta pelindung tanah suci,

Dalam tatanan Hejaz, mereka diberikan sebutan Syarif untuk laki-laki dan Syarifah untuk perempuan. Sedangkan diluar Hejaz, dari beberapa golongan ada yang memberikan title Sayyid dan Sayyidah, atau juga dengan sebutan Habaib, dan lain sebagainya untuk memberikan satu tanda bahwa mereka yang diberikan titlr ini dianggap masih memiliki kaitan darah dengan nabi Muhammad saw.

Rabithah Alawiyah :: dalam artikel onlinenya, menyatakan bahwa menurut Sayyid Muhammad Ahmad al-Syatri dalam bukunya Sirah al-Salaf Min Bani Alawi al-Husainiyyin, para salaf kaum ‘Alawi di Hadramaut dibagi menjadi empat tahap yang masing-masing tahap mempunyai gelar tersendiri. Gelar yang diberikan oleh masyarakat Hadramaut kepada tokoh-tokoh besar Alawiyin ialah :

IMAM (dari abad III H sampai abad VII H). Tahap ini ditandai perjuangan keras Ahmad al-Muhajir dan keluarganya untuk menghadapi kaum khariji. Menjelang akhir abad 12 keturunan Ahmad al-Muhajir tinggal beberapa orang saja. Pada tahap ini tokoh-tokohnya adalah Imam Ahmad al-Muhajir, Imam Ubaidillah, Imam Alwi bin Ubaidillah, Bashri, Jadid, Imam Salim bin Bashri.

SYAIKH (dari abad VII H sampai abad XI H). Tahapan ini dimulai dengan munculnya Muhammad al-Faqih al-Muqaddam yang ditandai dengan berkembangnya tasawuf, bidang perekonomian dan mulai berkembangnya jumlah keturunan al-Muhajir. Pada masa ini terdapat beberapa tokoh besar seperti Muhammad al-Faqih al-Muqaddam sendiri. Ia lahir, dibesarkan dan wafat di Tarim.

HABIB (dari pertengahan abad XI sampai abad XIV). Tahap ini ditandai dengan mulai membanjirnya hijrah kaum ‘Alawi keluar Hadramaut. Dan di antara mereka ada yang mendirikan kerajaan atau kesultanan yang peninggalannya masih dapat disaksikan hingga kini, di antaranya kerajaan Alaydrus di Surrat (India), kesultanan al-Qadri di kepulauan Komoro dan Pontianak, al-Syahab di Siak dan Bafaqih di Filipina. Tokoh utama ‘Alawi masa ini adalah Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad yang mempunyai daya pikir, daya ingat dan kemampuan menghafalnya yang luar biasa, juga terdapat Habib Abdurahman bin Abdullah Bilfaqih, Habib Muhsin bin Alwi al-Saqqaf, Habib Husain bin syaikh Abu Bakar bin Salim, Habib Hasan bin Soleh al-Bahar, Habib Ahmad bin Zein al-Habsyi.

SAYYID (mulai dari awal abad XIV ). Tahap ini ditandai kemunduran kecermelangan kaum ‘Alawi. Di antara para tokoh tahap ini ialah Imam Ali bin Muhammad al-Habsyi, Imam Ahmad bin Hasan al-Attas, Allamah Abu Bakar bin Abdurahman Syahab, Habib Muhammad bin Thahir al-Haddad, Habib Husain bin Hamid al-Muhdhar. Sejarawan Hadramaut Muhammad Bamuthrif mengatakan bahwa Alawiyin atau qabilah Ba’alawi dianggap qabilah yang terbesar jumlahnya di Hadramaut dan yang paling banyak hijrah ke Asia dan Afrika. Qabilah Alawiyin di Hadramaut dianggap orang Yaman karena mereka tidak berkumpul kecuali di Yaman dan sebelumnya tidak terkenal di luar Yaman.

Jauh sebelum itu, yaitu pada abad-abad pertama hijriah julukan Alawi digunakan oleh setiap orang yang bernasab kepada Imam Ali bin Abi Thalib, baik nasab atau keturunan dalam arti yang sesungguhnya maupun dalam arti persahabatan akrab. Kemudian sebutan itu (Alawi) hanya khusus berlaku bagi anak cucu keturunan Imam al-Hasan dan Imam al-Husein. Dalam perjalanan waktu berabad-abad akhirnya sebutan Alawi hanya berlaku bagi anak cucu keturunan Imam Alwi bin Ubaidillah. Alwi adalah anak pertama dari cucu-cucu Imam Ahmad bin Isa yang lahir di Hadramaut. Keturunan Ahmad bin Isa yang menetap di Hadramaut ini dinamakan Alawiyin diambil dari nama cucu beliau Alwi bin Ubaidillah bin Ahmad bin Isa yang dimakamkan di kota Sumul.

Kaum Arab, terutama yang beragama islam telah sejak berabad lamanya melakukan perniagaan dengan berbagai negara didunia, yang selanjutnya menciptakan jalur-jalur perdagangan dan komunitas-komunitas Arab baru diberbagai negara. Dalam berbagai sejarah dinyatakan bahwa kaum Arab yang datang ke Indonesia merupakan koloni Arab dari daerah sekitar Yaman dan Persia. Namun, yang dinyatakan berperan paling penting dan ini diperlihatkan dengan jenis madhab yang ada di Indonesia, dimungkinkan adalah dari Hadramaut. Dan orang-orang Hadramaut ini diperkirakan telah sampai ke Indonesia semenjak abad pertengahan (abad ke-13) sesudah adanya huru-hara di Baghdad.

Secara umum, tujuan awal kedatangan mereka adalah untuk berdagang sekaligus berdakwah, dan kemudian berangsur-angsur mulai menetap dan berkeluarga dengan masyarakat setempat. Dari mereka inilah kemudian muncul banyak tokoh dakwah yang termaktub dalam team Walisongo dan banyak tokoh dakwah islam hingga masa sekarang. Walaupun masih ada pendapat lain seperti menyebut dari Samarkand (Asia Tengah), Champa atau tempat lainnya, tampaknya itu semua adalah jalur penyebaran para Mubaligh dari Hadramawt yang sebagian besarnya adalah kaum Sayyid (Syarif). Beberapa buktinya (no 1 dan 2) adalah sebagian dari yang telah dikumpulkan oleh penulis Muhammad Al Baqir dalam Thariqah Menuju Kebahagiaan:

  1. L.W.C Van Den Berg dalam bukunya Le Hadramawt et Les Colonies Arabes dans l’Archipel Indien (1886) mengatakan:”Adapun hasil nyata dalam penyiaran agama Islam (ke Indonesia) adalah dari orang-orang Sayyid Syarif. Dengan perantaraan mereka agama Islam tersiar diantara raja-raja Hindu di Jawa dan lainnya. Selain dari mereka ini, walaupun ada juga suku-suku lain Hadramawt (yang bukan golongan Sayyid Syarif), tetapi mereka ini tidak meninggalkan pengaruh sebesar itu. Hal ini disebabkan mereka (yakni kaum Sayyid Syarif Hadramaut) adalah keturunan dari tokoh pembawa Islam (Nabi Muhammad SAW).”
  2. Dalam buku yang sama hal 192-204, Van Den Berg menulis:”Pada abad XV, di Jawa sudah terdapat penduduk bangsa Arab atau keturunannya, yaitu sesudah masa kerajaan Majapahit yang kuat itu. Orang-orang Arab bercampul-gaul dengan penduduk, dan sebagian mereka mempuyai jabatan-jabatan tinggi. Mereka terikat dengan pergaulan dan kekeluargaan tingkat atasan. Rupanya pembesar-pembesar Hindu di kepulauan Hindia telah terpengaruh oleh sifat-sifat keahlian Arab, oleh karena sebagian besar mereka berketurunan pendiri Islam (Nabi Muhammad SAW). Orang-orang Arab Hadramawt membawa kepada orang-orang Hindu pikiran baru yang diteruskan oleh peranakan-peranakan Arab mengikuti jejak nenek moyangnya.” Perhatikanlah tulisan Van Den Berg ini yang spesifik menyebut abad XV, yang merupakan abad spesifik kedatangan dan / atau kelahiran sebagian besar Wali Songo di pulau Jawa. Abad XV ini jauh lebih awal dari abad XVIII yang merupakan kedatangan kaum Hadramawt gelombang berikutnya yaitu mereka yang sekarang kita kenal bermarga Assegaf, Al Habsyi, Al Hadad, Alaydrus, Alatas, Al Jufri, Syihab, Syahab dan banyak marga hadramawt lainnya.
  3. Hingga saat ini Umat Islam di Hadramawt bermadzhab Syafi’ie sama seperti mayoritas di Ceylon, pesisir India Barat (Gujarat dan Malabar), Malaysia dan Indonesia. Sedangkan Uzbekistan dan seluruh Asia Tengah, kemudian Pakistan dan India pedalaman (non-pesisir) mayoritasnya bermadzhab Hanafi.
  4. Bahasa para pedagang Muslim yang datang ke Asia Tenggara (utamanya Malaka dan Nusantara) dinamakan bahasa Malay (Melayu) karena para pedagang dan Mubaligh yang datang di abad 14-15 sebagian besar datang dari pesisir India Barat yaitu Gujarat dan Malabar, yang mana orang-orang Malabar (sekarang termasuk neg. bagian Kerala) mempunyai bahasa Malayalam, walaupun asal-usul mereka adalah keturunan dari Hadramawt mengingat kesamaan madzhab Syafi’ie yang sangat spesifik dengan pengamalan tasawuf dan penghormatan kepada Ahlul Bait. Satu kitab fiqh mazhab Syafi’ie yang sangat popular di Indonesia Fathul Muin pengarangnya bahkan Zainuddin Al Malabary (berasal dari tanah Malabar), satu kitab fiqh yang sangat unik karena juga memasukkan pendapat kaum Sufi, bukan hanya pendapat kaum Fuqaha.
  5. Satu bukti yang sangat akurat adalah kesamaan Madzhab Syafi’ie dengan corak tasawuf dan pengutamaan Ahlul Bait yang sangat kental seperti kewajiban mengadakan Mawlid, membaca Diba & Barzanji, membaca beragam Sholawat Nabi, membaca doa Nur Nubuwwah (yang juga berisi doa keutamaan tentang cucu Rasul, Hasan dan Husayn) dan banyak amalan lainnya hanya terdapat di Hadramawt, Mesir, Gujarat, Malabar, Ceylon, Sulu & Mindanao, Malaysia dan Indonesia. Pengecualian mungkin hanya terhadap kaum Kurdistan di segitiga perbatasan Iraq, Turki dan Iran, yang mana mereka juga bermadzhab Syafi’ie dengan corak Tasawuf yang sangat kuat dan mengutamakan ahlul bait (Kitab Mawlid Barzanji dan Manaqib Syekh Abdul Qadir Jilani adalah karya Ulama mereka Syekh Ja’far Barzanji) tapi tinggal di daerah pedalaman dan pegunungan, bukan pesisir seperti lainnya. Analisis sejarah diatas menandakan agama Islam dari madzhab dan corak ini sebagian besarnya disebarkan melalui jalur pelayaran dan perdagangan dan berasal dari satu sumber yaitu Hadramawt, karena Hadramawt adalah sumber pertama dalam sejarah Islam yang menggabungkan fiqh Syafi’ie dengan pengamalan tasawuf dan pengutamaan ahlul bait.
  6. Di abad 15 Raja-raja Jawa (yang berkerabat dengan Walisongo) seperti Raden Patah dan Pati Unus sama-sama menggunakan gelar Alam Akbar, yang mana di abad 14 di Gujarat sudah dikenal keluarga besar Jamaluddin Akbar cucu keluarga besar Datuk Azhimat Khan (Abdullah Khan) putra Abdul Malik putra Alwi putra Muhammad Shahib Mirbath Ulama besar Hadramawt Abad 13M. Keluarga besar ini sudah sangat terkenal sebagai Mubaligh Musafir yang berdakwah jauh hingga pelosok Asia Tenggara dan mempunyai putra-putra dan cucu-cucu yang banyak menggunakan nama Akbar, seperti Zainal Akbar, Ibrahim Akbar, Ali Akbar, Nuralam Akbar dan banyak lainnya.

Keturunan Arab Hadramawt di Indonesia, seperti negara asalnya Yaman, terdiri 2 kelompok besar yaitu kelompok Alawi (Sayyidi) keturunan Rasul SAW (terutama melalui jalur Husayn bin Ali) dan Qabili yaitu kelompok diluar kaum Sayyid.Nama-nama marga/keluarga keturunan Arab Hadramaut dan Arab lainnya yang terdapat di Indonesia, yang paling banyak diantaranya adalah:

  • Abud (Qabil) - AbdulAzis (Qabil) - Addibani (Qabil) - Afiff - Alatas (Sayyid) - Alaydrus (Sayyid) - Albar (Sayyid) - Algadrie (Sayyid) - Alhabsyi (Sayyid) - AlHamid - AlHadar - AlHadad (Sayyid) - AlJufri (Sayyid) - Alkatiri (Qabil) - Assegaff (Sayyid) - Attamimi -AlMuhazir
  • Ba’asyir (Qabil) - Baaqil (Sayyid) - Bachrak (Qabil) - Badjubier (Qabil) - Bafadhal - Bahasuan (Qabil) - Baraja (Syekh) - Basyaib (Qabil) - Basyeiban (Sayyid) - Baswedan (Qabil) - Baridwan - Bawazier (Sayyid) - BinSechbubakar (Sayyid)
  • Haneman
  • Jamalullail (Sayyid)
  • Kawileh (Qabil)
  • Maula Dawileh (Sayyid) - Maula Heleh/Maula Helah (Sayyid)
  • Nahdi (Qabil)
  • Shahab (Sayyid) - Shihab (Sayyid) - Sungkar (Qabil)
  • Thalib
  • Bahafdullah (Qabil)

Nama-nama marga/keluarga keturunan Arab Hadramaut dan Arab lainnya yang terdapat di Indonesia:







1 Al Baar 21 Al Aidid 41 Bin Hud


2 Al Jufri 22 Al Fad’aq 42 Ba’dokh


3 Al Jamalullail 23 Al Ba Faraj 43 Alhasni


4 Al Junaid 24 Ba Faqih 44 Barakwan


5 Al Bin Jindan 25 Al Bal Faqih 45 Al Mahdali


6 Al Jailani 26 Al Qadri 46 Al Hinduan


7 Al Hamid 27 Al- Kaff 47 Al Baiti


8 Al Hadad 28 Al- Muhdhar 48 Bin Syuaib


9 Al Kherid 29 Al Musawa 49 Basyaiban


10 Al Maula Khailah 30 Al Mutahhar



11 Al Maula Dawilah 31 Al Munawwar



12 Al Ba Raqbah 32 Al Hadi



13 Al Assegaf 33 Al Ba Harun



14 Al Bin Semit 34 Al Hasyim



15 Al Bin Sahal 35 Al Haddar



16 Al Syihabuddin 36 Al Bin Yahya



17 Al As- Safi 37 Bin Syekh Abubakar



18 Al Ba Abud 38 Bin Thahir



19 Al Ba Aqil 39 Bin Shihab



20 Al Idrus 40 Bin Hafidz















1 Abbad 41 Assa’di 81 Bakarman 121 Ba Sya’ib 161 Bin Hilabi 201 Bin Syirman
2 Abudan 42 Asy Syarfi 82 Baktir 122 Basyarahil 162 Bin Humam 202 Bin Tahar
3 Aglag 43 Attamimi 83 Baladraf 123 Batarfi 163 Bin Huwel 203 Bin Ta’lab
4 Al Abd Baqi 44 Attuwi 84 Bal Afif 124 Ba Tebah 164 Bin Ibadi 204 Bin Tebe
5 Al Ali Al Hajj 45 Azzagladi 85 Balahjam 125 Bathog 165 Bin Isa 205 Bin Tsabit
6 Al Amri 46 Ba Abdullah 86 Balasga 126 Ba’Tuk 166 Bin Jaidi 206 Bin Ulus
7 Al Amudi 47 Ba’asyir 87 Balaswad 127 Ba Syaiban 167 Bin Jobah 207 Bin Usman
8 Al As 48 Ba Attiiyah 88 Balfas 128 Baweel 168 Bin Juber 208 Bin Wizer
9 Al Bagdadi 49 Ba Awath 89 Baljun 129 Bayahayya 169 Bin Kartam 209 Bin Zaidi
10 Al Bakri 50 Ba Atwa 90 Balweel 130 Bayasut 170 Bin Kartim 210 Bin Zaidan
11 Al Barak 51 Babadan 91 Bamakundu 131 Bazandokh 171 Bin Keleb 211 Bin Zimah
12 Al Barhim 52 Babten 92 Bamasri 132 Bazargan 172 Bin Khalifa 212 Bin Zoo
13 Al Batati 53 Badegel 93 Bamatraf 133 Ba Zouw 173 Bin Khamis 213 Bajrei
14 Al Bawahab 54 Ba Dekuk 94 Bamatrus 134 Bazeid 174 Bin Kuwer 214 Bukra
15 Al Bargi 55 Ba’ Dib 95 Bamazro 135 Bin Abdat 175 Bin Mahri 215 Gahedan
16 Al Bukkar 56 Bafadal 96 Bamu’min 136 Bin Abd Aziz 176 Bin Makki 216 Haidrah
17 Al Falugah 57 Bafana 97 Bana’mah 137 BinAbdsamad 177 Bin Maretan 217 Hamde
18 Al Gadri 58 Bagarib 98 Banafe 138 Bin Abri 178 Bin Marta 218 Harhara
19 Al Hadi 59 Bagaramah 99 Banser 139 Bin Addar 179 Bin Mattasy 219 Hubeisy
20 Al Halagi 60 Bagges 100 Baraba 140 Bin Afif 180 Bin Makhfudz 220 Jawas
21 Al Hilabi 61 Bagoats 101 Baraja 141 Bin Ajaz 181 Bin Mazham 221 Jibran
22 Al Jabri 62 Ba 102 Barasy 142 Bin Amri 182 Bin Muhammad 222 Karamah
23 Al Kalali 63 Bahalwan 103 Barawas 143 Bin Amrun 183 Bin Munif 223 Kurbi
24 Al Kalilah 64 Baharmus 104 Bareyek 144 Bin Anus 184 Bin Mutahar 224 Magadh
25 Al Katiri 65 Bahanan 105 Baridwan 145 Bin Bisir 185 Bin Mutliq 225 Makarim
26 Al Khamis 66 Bahrok 106 Baruk 146 Bin Bugri 186 Bin Nahdi 226 Marfadi
27 Al Khatib 67 Bajruk 107 Basalamah 147 Bin Dawil 187 Bin Nahed 227 Mashabi
28 Al Matrif 68 Baksir 108 Basalmah 148 Bin Diab 188 Bin Nub 228 Mugezeh
29 AlMathori 69 Baktal 109 Basalim 149 Bin Faris 189 Bin On 229 Munabari
30 AlMukarom 70 Banaemun 110 Ba Sendit 150 Bin Gannas 190 Bin Qarmus 230 Nabhan
31 Al Qaiti 71 Baharthah 111 Basgefan 151 Bin Gasir 191 Bin Said 231 Sallum
32 Al Qannas 72 Bahfen 112 Bashay 152 Bin Ghanim 192 Bin Sadi 232 Shahabi
33 Al Rubaki 73 Bahmid 113 Ba’sin 153 Bin Ghozi 193 Bin Sanad 233 Shobun
34 Al Waini 74 Bahroh 114 Ba Siul 154 Bin Gozan 194 Bin Seger 234 Syawik
35 Al Yamani 75 Bahsen 115 Basmeleh 155 Bin Guddeh 195 Bin Seif 235 Ugbah
36 Ambadar 76 Bahweres 116 Basofi 156 Bin Guriyyib 196 Bin Sungkar 236 Ummayyer
37 Arfan 77 Baisa 117 Basumbul 157 Bin Hadzir 197 Bin Syahbal 237 Za’bal
38 Argubi 78 Bajabir 118 Baswedan 158 Bin Halabi 198 Bin Syaiban 238 Zarhum
39 Assaili 79 Bajened 119 Baswel 159 Bin Hamid 199 Bin Syamil 239 Zubaidi
40 Askar 80 Bajerei 120 Baswer 160 Bin Hana 200 Bin Syamlan 240






Bin Ma’tuf Bin Suit Bin Duwais amhar syamlan faluga Bin muhammad gasir dahdah syeban

Selangkah Bersama Rasul Allah SAW

Setiap tahun, di hari-hari bulan Dzulhijjah, jutaan manusia terpanggil untuk menikmati berbagai macam hidangan materi dan maknawi ibadah haji, sehingga kita menyaksikan lautan manusia berkumpul di satu tempat, dengan hati yang penuh dengan kerinduan dan luapan cinta seorang hamba kepada Penciptanya. Hadir di sisi manusia-manusia suci dan manusia-manusia tak tersaingi di sepanjang sejarah, seperti Rasul Allah SAWW, memberikan peluang yang tak terbayangkan nilainya, dalam mencapai jalan kemuliaan. Ibadah haji memberikan pula peluang ini kepada semua mereka yang datang menghadiri pertemuan agung ini, dan bergerak serempak menuju satu tujuan bersama. Ciri khusus gerak ini ialah mengingat Allah dan kebersamaan dengan hamba-hamba-Nya. Sedangkan tujuannya ialah menciptakan benteng yang kuat untuk menghadapi para pembuat kesesatan dan pencari kesempatan untuk menancapkan kuku-kuku imperialisme mereka. Dapat dikatakan hadiah terpenting ibadah haji ialah pengenalan mendalam para penziarah kepada Allah swt. Di hari-hari ini, berbagai tempat suci kota Makkah dan Madinah penuh dengan senandung "labbaik" para pendatang yang memenuhi panggilan ke Rumah Allah.

Madinah adalah pusat lahirnya pemerintahan Islam, yang namanya paling dikenal setelah kota Makkah. Kota yang dulunya bernama Yatsrib ini, berada di sebelah timur laut kota Makkah, dengan jarak sekitar 500 km. Kota Madinah menjadi terkenal dan masyhur di seluruh dunia, setelah Rasul Allah SAWW berhijrah ke kota ini. Rasul Allah SAWW berhijrah ke kota Madinah pada tahun 622 M, dan peristiwa hijrah beliau ini dijadikan sebagai awal perhitungan kalender Islam. Kota Madinah adalah sebuah sejarah. Sejarah kesulitan hidup yang bertahun-tahun, sejarah perjuangan, sejarah kemuliaan dan sejarah kekuatan dan kekuasaan umat Islam. Di Madinah, gambar dan bayangan-bayangan memperoleh jiwa, dan semua kenangan mendapatkan kehidupan. Seolah di hari inilah Rasul Allah SAWW menjejakkan kaki beliau ke kota ini, ketika berhijrah dari Makkah, setelah beberapa hari perjalanan menempuh padang pasir, melewati Quba'.

Penduduk Madinah menyambut kedatangan beliau dengan penuh luapan kerinduan. Sinar matahari yang membakar bebatuan padang pasir, telah menyiramkan cahaya panasnya di atas kepala para musafir ini. salah seorang sahabat mengikatkan ujung jubahnya ke salah satu pohon, dan ujung yang lain ke pohon yang lain, untuk membuat naungan, agar Nabi dapat beristirahat sejenak di bawahnya. Sebelum Rasul Allah SAWW duduk di bawah pohon tersebut, beliau bertanya, "Milik siapakah pohon-pohon ini?" Seorang lelaki menjawab, "Pohon-pohon ini milikku." Rasul Allah ebrtanya, "Apakah engkau mengijinkan kami beristirahat di sini?" Lelaki Arab yang tertegun menyaksikan kerendahan hati dan sopan santun Nabi ini, menjawab, "Wahai Rasul Allah, kapan pun Engkau mau, Engkau dapat beristirahat di bawah pohon-pohon ini."

Dengan demikian, setelah menunjukkan akhlak beliau yang sedmikian tinggi itu, Rasul Allah SAWW telah mengambil langkah pertama untuk membentuk sebuah masyarakat yang bersih, yang penuh dengan nilai-nilai moral yang tinggi. Masyarakat yang akan menciptakanperubahan besar sejarah dan peradaban manusia, serta membuka lembaran baru dalam perjalanan hidup umat manusia.

Salah satu adab, sopan santun atau tatakrama, yang sangat ditakankan untuk dilakukan oleh para penziarah Rumah Allah ialah, berziarah ke makam suci Rasul Allah SAWW, di masjid Nabi, kota Madinah. Menyaksikan jutaan manusia dengan berbagai warna kulit, dari berbagai suku dan negara, menghingatkan kepada partisipasi muslimin generasi eprtama dalam membangun Masjid Nabi, yang bagaikan mutiara, memancarkan cahayanya menerangi kota Madinah.

Majid ini didirikan di bagian timur kota Madinah, dan merupakan masjid yang paling terkenal setelah Masjidil Haram Makkah. Di dalam masjid ini terletak makam suci Rasul Allah SAWW, tempat ziarah para pencinta utusan terakhir ini, yang ingin menumpahkan rasa rindunya. Tanah masjid ini, bekas milik dua anak yatim, yang dibeli oleh Nabi, kemudian dibangunlah masjid di atasnya, yang kemudian dikenal dengan nama Masjid Nabi atau Masjid Nabawi. Seluruh muslimin pada masa itu ikut andil dalam pembangunan masjid ini. muhajirin, Anshar, hitam dan putih, kaya dan miskin, budak dan merdeka, semua bekerja, karena masjid ini merupakan milik bersama, dan Allah swt telah mempersatukan hati mereka semua.

Salah satu anggota masjid ini yang paling aktif ialah Rasul Allah SAWW sendiri. Beliau mengangkat tanah dan batu, memotong kayu-kayu untuk tiang masjid, dan beliau terlibat dalam semua pekerjaan membangun masjid mulia ini. di hari itu, suasana persaudaraan, persamaan, kekompakan, saling percaya, saling mencinta, keimanan kepada Allah yang Esa, memenuhi setiap sudut kota suci Madinah. Suasana seperti itu terulang kembali di hari-hari ini, dan memenuhi segala lpenjuru kota Makkah dan Madinah. Setiap mata memancarkan kasih sayang. Dzikrullah dan munajat kepada-Nya, menebarkan bau harum maknawi ke semua sudut.

Suasana di dalam Masjid Nabi, manusia akan tenggalam kesebuah dunia yang penuh dengan keindahan. Setelah penambahan dan perluasan di sana sini, maka luas Masjid ini sekarang mencapai 100.000 meter, dengan tetap memberikan suasana maknawi yang sangat kental. Di tempat ini, bau harum kehadiran Rasul Allah SAWW akan terasa, seolah beliau hadir di tempat itu, dan sebagaimana biasa, menebarkan senyumnya yang indah kepada semua orang yang hadir di situ. Suara beliau yang lembut terngiang di dalam telinga, mengatakan:

قولوا لا اله الا الله تفلحوا

"Katakahlah "Laa ilaaha illallah" kalian akan menang"

Kalimat pemersatu umat Islam ini bergema dan dilantunkan oleh setiap penziarah Makkah dan Madinah ini, walaupun mereka memiliki kewarganegaraan yang berbeda-beda, bahasa yang berlainan, dan warna kulit yang tidak sama, juga madzhab yang bermacam-macam. Akan tetapi semua perbedaan itu sirna di bawah sinar terang syiar-syiar ibadah haji dan ziarah Rasul, yang mempertautkan setiap hati muslim dengan sedemikian kuat. Di sinilah umat Islam kembali kepada suasana dan kondisi yang sebenarnya, yaitu persatuan, persamaan derajat, saling mengasihi dan saling mencintai.

Di dalam Masjid Nabi, terdapat tiang-tiang yang masing-masing memiliki nama tersendiri. Diantara nama-nama tersebut mengingatkan kita kepada sejarah Islam generasi pertama. Satu diantara semua tiang ini bernama "Murabba'atul Qabr", yang juga disebut dengan nama "Maqaamu Jibril", yang menempel dengan sudut utara makam suci Nabi SAWW. Di tempat inilah pintu rumah Sayidah Fatimah as, putri tercinta Rasul Allah SAWW. Ibnu Abbas meriwayatkan bahwa setiap kali hendak menunaikan salat, Rasul Allah SAWW berdiri di depan pintu rumah Fatimah as, mengajak mereka untuk salat, lalu membacakan Ayat:

إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًا

"Sesungguhnya Allah berkehendak untuk menghilangkan kotoran dari kalian,

Ahlul Bait, dan menyucikan kalian sesuci-sucinya"

Hari ini, menyaksikan tempat berdirinya tiang ini, membuat kita kembali mengenang peristiwa tersebut, dan petunjuk Rasul Allah SAWW kepada umat beliau agar berpegang kepada dua peninggalan berharga, yaitu Al-Quran dan Ahlul Bait beliau, agar umat beliau terhindar dari segala macam kesesatan.

Di dekat masjid Nabi, terletak pula pemakaman umum muslimin, yaitu Baqi'. Meskipun terlihat sunyi dan sepi, namun pemakan ini menyimpan kisah yang panjang. Di pemakaman Baqi', bersemayam jasad para sahabat mulia Rasul Allah SAWW, putra-putra dan keturunan beliau, ibunda Imam Ali as, istri-istri Nabi, dan para pembesar ulama serta para pejuang Islam. Di Baqi' pula dimakamkan empat manusia suci keturunan Nabi SAWW. Mereka itu ialah Imam Hasan as, Imam Ali Zainul Abidin as, Imam Muhammad Al-Baqir as, dan Imam Ja'far As-Shadiq as. Empat Imam dari 12 Imam suci Ahlil Bait Nabi SAWW, inilah yang membuat pemakaman Baqi' semakin bersinar terang, memancarkan cahaya-cahaya maknawi, yang akan dirasakan hanya oleh para pencinta mereka, dengan cinta yang sebenarnya.

Dapat dikatakan, dengan melaksanakan semua manasik haji, selain membangun diri dan bertaqarrub kepada Allah, seseorang berusaha menapaki kembali jejak Rasul Allah SAWW. Perjuangan Nabi tak lain, mencita-citakan kekuatan Islam; dan ibadah haji, selain mengajak manusia membina keutamaan-keutamaan akhlak, juga menyeru kepada pembinaan persatuan umat Islam, yang akan melahirkan kekuatan, kewibaan dan kejayaan Islam, menghadapi kekuatan-kekuatan para musuh yang tak pernah berhenti menyusun berbagai macam makar untuk menghancurkan agama Ilahi ini.

wassalam

charlie luciano
08-02-2007, 08:32 PM
قولوا لا اله الا الله تفلحوا

"Katakahlah "Laa ilaaha illallah" kalian akan menang"

sorry gak afal, sekedar nambain dari yang ana ingat...

"La Ila ha Ilallah adalah kalimat Ku, maka ia adalah AKU, barang siapa bersama kalimah Ku, maka ia masuk ke dalam benteng Ku"
"Tiada mengenal Kamus kalah bagi Ku dan bagi orang yang beserta dengan nama KU"

Bersama Al-Fath, Rasulullah pun tiada mengenal kamus Kalah !!

aafryan
09-02-2007, 11:12 AM
Air Mata Kerinduan Uwais AlQarani Kepada Rasul saw

Di negeri Yaman, hiduplah seorang pemuda bernama Uwais Al-Qarani yang berasal dari kabilah Qaran. Uwais Al-Qarani mempunyai jiwa yang bersih dan mulia. Dia seorang yang pintar dan selalu melakukan pencarian makna hidup. Meskipun saat itu dia masih belum mengenal ajaran Islam yang mulia, dia sangat menghormati nilai-nilai mulia kemanusiaan. Di antara sikap dan perilaku Uwais yang paling menonjol sekali ialah penghormatan yang besar terhadap ibunya. Dia bersikap amat lemah-lembut kepada ibunya yang sudah tua dan dia amat mengerti tanggung jawabnya sebagai anak. Dia dapat merasakan kesulitan seorang ibu dalam mendidik dan membesarkan anaknya. Oleh karena itu, dia melayani ibunya seperti seorang pelayan yang taat dan patuh. Uwais sama sekali tidak melupakan jerih payah ibunya.

Suatu saat, Uwais Al-Qarani mendengar kabar bahwa ada seorang nabi yang berhijrah dari kota Mekah ke Madinah dan sebagian dari masyarakat mengikuti ajaran nabi tersebut. Uwais dengan perenungannya, sampai kepada kesimpulan bahwa Muhammad adalah seorang nabi yang benar-benar diutus oleh Tuhan karena perintah dan ajaran yang disampaikan beliau berlandaskan kepada akal dan sesuai dengan nilai-nilai tinggi insani. Uwais mempercayai kenabian Muhammad saaw dan dia ingin sekali bertemu dengan beliau. Dia ingin melakukan perjalanan ke Madinah dan melihat sendiri keindahan hati Muhammad dari dekat. Tetapi, kondisi ibunya yang sudah tua dan sakit-sakitan membuatnya mengurungkan niatnya itu. Berbulan-bulan lamanya Uwais memendam harapan dan impiannya tersebut. Sampai suatu hari, dia mengambil keputusan untuk menceritakan keinginannya itu kepada ibunya.

Uwais dengan sopan duduk di hadapan ibunya dan berkata, “Wahai ibu, aku tidak dapat menahan hati untuk bertemu dengan seorang lelaki yang telah diutus sebagai nabi. Engkau pun tahu bahwa anakmu ini tidak pernah berfikir tentang hal-hal selain dari kebaikan dan kebenaran. Jika ibu mengizinkan, aku ingin sekali pergi menemui Rasul Tuhan itu dari dekat.”



Ibu Uwais yang amat terkesan melihat kesungguhan dan gelora keinginan anaknya untuk bertemu dengan Nabi, berkata, “Wahai anakku, aku izinkan engkau untuk pergi ke Madinah, tetapi aku minta supaya setelah engkau bertemu dengan Nabi segeralah engkau pulang ke Yaman dan janganlah engkau berlama-lama di sana.”

Dengan penuh gembira, Uwais menerima permintaan ibunya itu dan dia pun melakukan perjalanan untuk pergi ke Madinah. Meskipun perjalanan begitu jauh dan menyulitkan, namun semangat dan keinginannya yang besar untuk bertemu Nabi menyebabkan dia merasa begitu gembira hingga tidak merasa lelah dalam perjalanan. Siang dan malam dia tempuh perjalanan tanpa menghiraukan kesulitan dan kelelahan yang menderanya.

Akhirnya, sampailah Uwais Al-Qarani ke kota Madinah. Dengan tidak sabar lagi, dia bertanya ke sana kemari untuk mencari Nabi Muhammad. Tetapi, berita yang didapatkannya amat mengecewakan. Orang-orang Madinah memberi tahu Uwais bahwa Nabi sedang keluar dari kota untuk beberapa hari. Begitu Uwais mendengar berita ini, dia mengeluh panjang dan terduduk di atas tanah. Segala kelelahan terasa menimpa seluruh tubuhnya. Sedemikian besar rasa kecewa yang menyelubunginya sehingga dia menangis sejadi-jadinya. Orang-orang membujuknya dengan mengatakan bahwa dia bisa tetap tinggal di Madinah dan menjadi tamu mereka sampai Rasulullah kembali dari perjalanannya. Tetapi Uwais berkata bahwa dia mempunyai seorang ibu tua yang sedang menanti kepulangannya.

Uwais mengambil keputusan untuk segera pulang ke Yaman meskipun dia belum berhasil menemui Nabi, demi melaksanakan janjinya kepada sang ibu. Dia berkata kepada para sahabat dan keluarga Nabi, “Aku terpaksa pulang ke Yaman. Aku minta pada kalian, jika Rasulullah pulang, sampaikanlah salamku kepadanya.”

Beberapa hari kemudian Rasulullah saaw pulang ke Madinah. Ketika beliau mendengar kisah Uwais, beliau memujinya dan berkata, “Uwais telah pergi, namun cahayanya tetap tinggal di rumah kami. Angin sepoi dan aroma wewangian syurga bertiup ke arah Yaman. Wahai Uwais! Aku juga ingin sekali menemuimu. Sahabat ku, siapapun di antara kalian yang bertemu dengan Uwais, sampaikanlah salamku kepadanya.” Dalam sejarah dikatakan bahwa memang Uwais tidak pernah dapat bertemu dengan Rasulullah. Tetapi, karena pengorbanan yang telah dilakukannya buat ibunya, namanya tercatat abadi dalam sejarah.

Kami akhir artikel ini dengan mengutip dua hadis Rasulullah saaw:

“Tuhan memanjangkan usia orang-orang yang melakukan kebaikan kepada orang tua mereka.”

“Siapa saja yang menggembirakan hati ibu dan bapaknya, Tuhan juga akan menggembirakan mereka dan siapa saja yang membuat ibu bapa mereka marah, Tuhan juga akan murka terhadap mereka.”

Inilah kiranya ringkasan sejarah penyebaran kaum arab di dunia, terutama di Indonesia. Termasuk juga klasifikasi bebeapa gelar dari keturunan nabi yang dipakai oleh beberapa golongan, serta data beberapa ratus marga arab yang ada di Indonesia.Apabila ada kesalahan dan kekurangan, dimohon adanya koreksi dan informasi masukan tambahan dari para pembaca, sehingga wacana ini semakin valid dan komplit. Silahkan dianalisis secara objektif dan mendalam, semoga berguna. Amin. Terimakasih.